Royalti Ala Paytren

0
93
views
Oleh: Ahmad Ifham Sholihin
 
[15:33, 29/10/2017] Annisa Ida Ariyani: AJARAN PAYTREN
Oleh: Ahmad Ifham Sholihin
 
[09:56, 26/10/2017] Bu Dosen: Assalamu’alaikum bu, maaf mengganggu. Saya ANDR yg kemarin disuruh maju jelasin sistem paytren… Gini bu,, saya pengen jelasin kembali tentang yg dipermasalahkan Bpk. Ifham.. Karena kemarin saya kurang persiapan dan juga kurang ilmu dalam masalah itu. Dan juga saya merasa perkataan Bpk. Ifham tersebut bisa mempengaruhi pemikiran peserta lain/orang lain, yg mana sebenarnya PayTren sdh lulu dari MUI dan mendapatkan sertifikasi syariah.
 
[09:59, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Tahun 2014 ada VSI. Saya yakin VSI nggak akan dapet Sertifikat Halal dari MUI.
 
VSI dan fitur produknya ditiadakan. Hadirlah Paytren. Jelmaan VSI edisi revisi.
 
Sejak awal saya bilang di grup, jika Paytren serius mau minta Sertifikasi MUI, insya Allah dapet. Dan itu terbukti.
 
Hanya saja,
 
[10:00, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Hanya saja,
 
Ini selera bisnis. Saya termasuk yang nggak bakalan mau gabung Paytren, karena bagi saya, transaksi passive income nya nggak masuk akal.
 
[10:04, 26/10/2017] ANDR: Sebenarnya di paytren ngga ada passive income nya pak, semuanya jelas
 
[10:05, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Apa definisi passive income?
 
[10:12, 26/10/2017] ANDR: passive income adalah penghasilan yang diterima secara teratur, dengan sedikit usaha yang diperlukan untuk mempertahankannya.”
 
[10:16, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Menurut kitab I’anah ath Thaalibiin, yang bisa jadi objek jual beli itu cuma barang atau manfaat.
 
Menurut Kitab I’aanah ath Thaalibiin, manfaat bisa berupa manfaat barang atau manfaat perbuatan.
 
Profit atau fee atau komisi masuk akal hadir jika dan hanya jika melalui jual beli. Tidak bisa tidak.
 
Active Income adalah income atau komisi atau fee yang hadir karena KITA sedang melakukan jual beli.
 
[10:19, 26/10/2017] ANDR: Jdi komisi yg 3 & 4 itu bukan passive income pak, tpi perusahaan memberikan upah/ujrah kepada kita, berterimakasih kepada kita karena kita telah mempaytrenkan orang, dan orang itu mempaytrenkan ke orang lain.
 
[10:20, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Menurut kitab I’anah ath Thaalibiin, yang bisa jadi objek jual beli itu cuma barang atau manfaat.
 
Menurut Kitab I’aanah ath Thaalibiin, manfaat bisa berupa manfaat barang atau manfaat perbuatan.
 
Profit atau fee atau komisi masuk akal hadir jika dan hanya jika melalui jual beli. Tidak bisa tidak.
 
Active Income adalah income atau komisi atau fee yang hadir karena KITA sedang melakukan jual beli.
 
—–
 
Komisi 3 & 4 coba diurai, siapa penjual, siapa pembeli dan apa objek jual belinya? Terlibatkah kita di poin 3 & 4 ?
 
[11:08, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Kalau komisi no. 3 & 4 itu dianggap hadiah yang sistemik, saya lebih sreg disebut dana hibah. Bukan komisi. Dana Hibah aja.
 
Komisi atau fee itu sah hadir karena jual beli yang sedang kita lakukan. Bisa jual beli jasa. Kalau akadnya bukan jual beli kok diberi sesuatu, sebut saja hibah. Nggak ngapa-ngapain kok diberi sesuatu. Itulah passive income.
 
Kalau saya, nggak mau dikasih hibah atas perbuatan yang tanpa alasan jelas.
 
—–
 
Kalau komisi no. 3 & 4 masih mau diberi alasan pemberian komisi-nya karena apa, maka harus ada skema jual belinya.
 
Kalau komisi 3 & 4 mau dikasih alasan karena pencapaian atau aktivitas tertentu, maka pertanyaan saya akan kembali pada: siapa saja pelaku transaksinya dan atas alasan apa kita diberi sesuatu?
 
[11:10, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Kalau komisi 3 & 4 disebut HIBAH, selesei sudah diskusi-nya. Jadi maksud poin 3 & 4 adalah kita nggak ngapa-ngapain trus diberi sesuatu. Itulah passive income.
 
[11:12, 26/10/2017] ANDR: Nah itu dia pak..Di PayTren tidak ada namnya passive income, lisensi milik perusahaan PayTren, kami/mitra sebagai marketing, sebagai agen pemasaran. lisensi terjual, kami dapat ujrah/komisi dari PayTren, PayTren memberikan komisi, karena mitra telah berhasil menjual kan 1 lisensi … Sama halnya di komisi/ujrah di 3 dan 4, perusahaan memberikan bonus/ujrah/hibah karena jaringan kita berhasil menjual lisensi nya dan strusnya hanya smpai generasi ke 10 saja.,bukan terus menerus..
 
[11:13, 26/10/2017] ANDR: Brrti kita tidak boleh ya pak menerima pemberian dari orang?
 
[11:14, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Jika pemberian no. 3 & 4 disebut HIBAH, maka OTOMATIS disebut passive income.
 
Jika Paytren nggak mau itu disebut sebagai Passive Income ya nggak apa-apa. Pas di TV One awal bulan ini, Ustadz Yusuf Mansur bilang bahwa beliau memang tidak paham fikih. Pengakuan live di tv. Itu bagus. Beliau motivator.
 
[11:15, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Kita jelas boleh menerima pemberian orang. Sebut saja HIBAH. Passive income. Nggak ngapa-ngapain diberi sesuatu.
 
[11:16, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Kalau poin 3 & 4 disebut ujrah, kembali lagi ke pertanyaan saya di awal:.
 
1. Siapa penjual?
2. Siapa pembeli?
3. Apa objek jual belinya?
 
Coba jawab pertanyaan itu untuk poin 3 & 4
 
[11:18, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Cara membedah:
1. Komisi 1
2. Komisi 2
3. Komisi 3
4. Komisi 4
5. Komisi 5
 
Bedah satu-satu masing2 komisi itu, siapa penjual, siapa pembeli, apa objek jual belinya
 
Sesederhana itu cara membedahnya. Untuk komisi 1, 2 , & 5 kan kemarin sih saya sudah jelas. Nah, gimana dengan poin 3 & 4 ?
 
[11:19, 26/10/2017] ANDR: Saya setuju pak, kalo passive income itu haram. Nah yg kami kerjakan adalah membina jaringan agar berkembang, disitulah pekerjaannya. Maka dari situ perusahaan berterima kasih kepada kita (sebagai yg membina) karena telah mengembangkan jaringan.
 
[11:20, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Siapa bilang passive income itu haram?
 
[11:21, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Silahkan cek dokumen eBook saya 2.727 halaman dan 12 buku saya, penjelasan saya kemaren dan tulisan saya hari ini, saya sih nggak pernah bilang:
 
1. Passive income itu haram
2. Paytren itu Haram
 
Saya cuma sangat sangat tidak akan pernah mau ikutan Paytren.
 
😊🙏
 
[11:22, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Coba berangkat dari sini, komisi no. 3 & 4 itu dianggap ujrah atau hibah?
 
[11:27, 26/10/2017] ANDR: 1. Kita sebagai agen. 2. Pembeli (masyarakat) 3. Berupa lisensi.
 
[11:28, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Coba gini: sebutkan akad masing2 komisi hibah atau fee?
 
Pilihan cuma itu. Jangan pake istilah lain. Karena rumus income cuma itu.
 
[11:28, 26/10/2017] ANDR: Kami menggunakan ujrah pak
 
[11:28, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Ada lagi sih. Income dari zakat. Tapi gak mungkin lah
 
[11:29, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Kalau poin 1, 2, 3, 4 & 5 disebut ujrah, kembali lagi ke pertanyaan saya di awal:.
 
1. Siapa penjual?
2. Siapa pembeli?
3. Apa objek jual belinya?
 
Coba jawab pertanyaan itu untuk poin 1, 2, 3, 4, 5.
 
[11:30, 26/10/2017] ANDR: Ujrah atau komis atau fee
 
[11:32, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Pertanyaan isian:
 
1. Komisi 1
 
Nama komisi:
Penjual:
Pembeli:
Objek:
 
2. Komisi 2
 
Nama komisi:
Penjual:
Pembeli:
Objek:
 
3. Komisi 3
 
Nama komisi:
Penjual:
Pembeli:
Objek:
 
4. Komisi 4
 
Nama komisi:
Penjual:
Pembeli:
Objek:
 
5. Komisi 5
 
Nama komisi:
Penjual:
Pembeli:
Objek:
 
[11:33, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Coba jawab ini dulu
 
[11:33, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Kemaren saya jelasin. Bisnis apapun halal jika fee diperoleh melalui Jual Beli.
 
[11:33, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Rumus yang sangat sederhana
 
[11:39, 26/10/2017] ANDR: Jawab:
 
1. Komisi 1
 
Nama komisi: Sponsor
Penjual: Agen (saya)
Pembeli: orang (generasi 1)
Objek: Lisensi
 
2. Komisi 2
 
Nama komisi: Leadership
Penjual: Agen (saya)
Pembeli: orang (gen 1 yg kedua)
Objek: Lisensi
 
3. Komisi 3
 
Nama komisi: Generasi Sponsor
Penjual: Generasi 1
Pembeli: orang (generasi 2)
Objek: Lisensi
 
4. Komisi 4
 
Nama komisi: Generasi Leadership
Penjual: Gen 1
Pembeli: Orang (gen 2 yg kedua)
Objek: lisensi
 
5. Komisi 5
 
Nama komisi: Cashback
Penjual: agen / saya
Pembeli: orang
Objek: pulsa, listrik, bpjs, bpop, dll.
 
[12:07, 26/10/2017] ANDR: Gini pak, baiklah.. Bapak tidak menerima pendapat saya. Tidak apa-apa.. Maklum, karena saya masih belajar. Masalah ushul fiqh saja saya masih belum paham.. Mungkin saya yg perlu bnyak belajar, namun satu hal saya mempercayai paytren dengan alasan sertifikasi syariah dari DSN-MUI. Terima atas ilmu, pendapat, dan bimbingannya. 😊🙏🙏
 
[16:23, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Pada penjelasan Nomor 3 & 4 tidak ada kata SAYA. Tapi yang dapet fee kok SAYA. Itulah Passive Income
 
[16:27, 26/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Apalagi skema 3 & 4 ini sampai ke Generasi 10. Ini yang saya sebut bahwa Paytren ngajarin kita secara sistemik ongkang2 kaki dapet duit.
 
[06:54, 30/10/2017] Salim Suharis: Bagaimana dengan ROYALTY ?
seperti yg terjadi pada bisnis2 franchise ?
Apakah itu juga merupakan passive income ?
 
[07:38, 30/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Income no. 3 & 4 adalah royalti? Gimana logika royalti-nya?
 
[07:40, 30/10/2017] Salim Suharis: Berarti royalty juga merupakan akad bathil ?
 
[07:50, 30/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Royalti jelas sangat mungkin merupakan akad yang sah. Pertanyaan saya kan:
 
Income no. 3 & 4 adalah royalti? Gimana logika royalti-nya?
 
[07:57, 30/10/2017] Salim Suharis: pertanyaan ttg royalty tidak langsung berhubungan dg income no 3 dan 4 :)
 
[07:57, 30/10/2017] Salim Suharis: Pertanyaan royalty adalah ketika ada pihak yg mendapatkan royalty dari “sesuatu” tanpa “ngapa2in” namun itu diperjanjikan
 
[08:01, 30/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Royalty adalah share modal. Modalnya adalah HAK CIPTA.
 
Pertanyaan saya ULANG ketiga kali dan coba dijawab dulu:
 
Income no. 3 & 4 adalah royalti? Gimana logika royalti-nya?
 
[08:02, 30/10/2017] Salim Suharis: yg pertanyaan itu bukan concern saya :)
 
[08:03, 30/10/2017] Salim Suharis: jadi saya tidak dapat pihak yg tepat unt menjawabnya :)
 
[08:03, 30/10/2017] Salim Suharis: karena saya juga bukan anggota paytren … hehehe
 
[08:09, 30/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Nah, diskusi tentang apakah komisi No. 3 & 4 ini Royalti atau bukan, langsung selesei tanpa bisa disimpulkan, iya atau tidak-nya. Hehe
 
[08:15, 30/10/2017] Salim Suharis: maksud saya, diskusi ttg no 3 dan 4 tsb, memancing pertanyaan lain :)
seperti royalti yg seringkali dijadikan sebagai alasan untuk mendapatkan fee. Sebagaimana pada jawaban dari diskusi di atas meletakkan lisensi sebagai alasan munculnya nomor 3 dan 4
 
[09:28, 31/10/2017] Ahmad Ifham Sholihin: Pemilik lisensi adalah tidak terkait dengan transaksi no. 3 & 4. Akadnya batil jika komisi no. 3 & 4 dikaitkan dengan lisensi Paytren.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here